~Terima kasih kerana mengunjungi blog ini~

Sabtu, 26 Mac 2011

10 Kebaikan Senaman Lari

Senaman boleh dilkukan pelbagai cara seperti naik turun tangga, lari setempat, berjalan jauh dan sebagainya. Selain daripada menjiatkan kos, senaman berlari banyak manfaatnya. Para peneliti telah menyatakan senaman lari adalah salah satu cara untuk awet muda. "Daripada pelbagai senaman kardio yang lain, senaman lari telah dinobatkan dapat menguatkan tubuh serta tetap awet muda,” papar JoAnn Manson, MD., ketua unit pencegahan Hospital Brigham and Women’s.
Berikut 10 paparan ilmiah yang mengungkapkan mengapa senaman lari mampu mempertahankan kemudaan kita.




1. Menajamkan pandangan mata : Orang yang berlari 56 Km dalam seminggu, cenderung berhasil mengelakkan risiko terganggunya penglihatan mata kerana faktor usia hingga 54% jika dibandingkan dengan mereka yang berlari hanya 16 Km per minggu.

2. Menjaga jantung dengan baik : Pelari yang dengan tetap berlari sejauh 16 Km dalam seminggu akan 39% lebih jarang mengalami gangguan tekanan darah. Mereka juga akan jarang mengumpul kolesterol dalam pembuluh darahnya hingga 34%.

3. Mendorong ghairah : Pelari lelaki yang membakar sebanyak 3 000 kalori seminggu dari aktiviti berlari selama 5 jam akan menjauhkan dirinya dari disfungsi ereksi hingga 83%.

4. Menguatkan tulang : Jisim tulang para pelari ternyata lebih baik dari atlet aerobik lain, demikian menurut University of Missouri. Para peneliti membandingkan kepadatan tulang para pelari dengan penunggang motor. Sejumlah 63% penunggang mempinyai jisim tulang yang kurang baik, sedangkan pelari hanya 19 %.

5. Lancar berfikir : Sebuah penelitian yang dilakukan kepada para pekerja di England mengungkapkan bahawa rutin berlari jarang melakukan kesalahan dalam pekerjaan, memiliki konsentrasi yang baik, dan lebih produkif berbanding yang lari hanya sesekali.

6. Terbebas dari pendek akal (dementia) : Journal of American Geriatrics Society melaporkan, perempuan yang dari remaja sudah rajin berlari sukar mengidap lali pada usia senja.

7. Tidur lebih lelap : Para insomnia yang diminta untuk berlari berhasil mempercepat waktu tidurnya hingga 17 minit berbanding semasa mereka tidak berlari. Tidur mereka juga lebih nyenyak, walaupun pada keesokan hari.

8. Jarang terkena flu : Sebuah kajian di Sweden mendapati pelari yang berlari sejam setiap hari akan berhasil menjauhi diri dari serangan virus flu hingga 18% berbanding yang tidak berlari.

9. Bernafas lebih lega : Penelitian yang dilakukan kepada pengidap asma yang diminta untuk melakukan senaman lari dan senaman kekuatan dalam seminggu secara berganti berhasil mengurangi serangan asmanya setelah 3 bulan. Para responden mengaku bernafas lebih lega dan imun tubuh lebih kuat.

10. Panjang umur : Hasil pengamatan terhadap 22 kajian mengungkapkan, orang yang berlari 2.5 jam dalam seminggu akan mengurangkan risiko meninggal dalam usia muda hingga 19%. Penelitian lain pula mendapati orang yang aktif bersenam akan mengurangkan risiko meninggal dalam usia muda hingga 50%.





Jadi anda boleh mula menjadikan senaman lari sebagai salah satu pilihan kardio. Senaman murah meriah ini juga akan lebih seronok jika kita lakukan sambil mendengar lagu-lagu kesukaan. Bonus tambahannya, penelitian membuktikan bersenam sambil mendengar muzik akan menajamkan kerja otak.



Sumber: Prevention Indonesia

Tiada ulasan:

Catat Ulasan