~Terima kasih kerana mengunjungi blog ini~

Isnin, 31 Januari 2011

Cara Meneka Jantina Bayi Dalam Kandungan

Golongan ibu pasti sangat gembira apabila mengetahui dirinya hamil beberapa minggu. Kegembiraan itu selalu diiringi dengan persoalan, apakah jantina anakku? Lelakikah atau perempuankah? Bagi menjawab persoalan itu lazimnya suami isteri akan membuat pemeriksaan ultrasonagrafi di Klinik Puan. Sebelum wujudnya kemudahan ultrsonografi, orang dulu- dulu mengguna beberapa indikator bagi menentukan jantina bayi dalam kandungan.



1. Berat badan ayah
Sebuah penelitian di Denmark membuktikan sebahagian besar lelaki memang tidak mengalami kenaikan berat badan semasa isterinya mengandung mengandung anak laki-laki. Tidak diketahui penyebabnya, tetapi hanya 5 di antara 100 lelaki yang menjadi lebih gemuk semasa isterinya mengandung anak laki-laki.

2. Mengidam rasa
Dulu- dulu kononnya wanita yang mengandung anak perempuan lebih sering mengidam makanan yang manis-manis seperti coklat, sementara jika mengandung anak laki-laki maka bakal ibu mengidam makanan masin. Tapi faktanya, tidak ada data yang membuktikan kebenaran mitos ini, kebanyakan teori lebih mengaitkan pilihan makanan semasa mengidam dengan keperluan nutrisi. Misalnya semasa tubuh memerlukan lebih banyak garam, maka bakal ibu akan mengidam makanan masin.

3. Bentuk wajah calon ibu
Orang dulu- dulu percaya bahawa jika bentuk wajah menjadi lebih bulat semasa mengandung maka kemungkinan besar anaknya perempuan.Hakikatnya, hampir semua wanita mengalami kenaikan berat badan sepanjang kehamilan sehingga wajahnya menjadi lebih bulat, tidak kira anaknya laki-laki atau perempuan.

Penelitian di Perancis membuktikan jerawat berhubungan dengan jantina bayi. Dalam penelitian tersebut, 90% ibu hamil yang semakin berjerawat di wajahnya cenderung melahirkan anak perempuan.

4. Denyut jantung
Manusia zaman dulukala percaya wanita yang mengandung bayi lelaki memiliki denyut jantung kurang 140/minit, sementara jika mengandung bayi perempuan denyut jantungnya di atas 140/minit. Penelitian membuktikan bayi perempuan memang cenderung memiliki denyut jantung lebih tinggi, namun perbezaan itu hanya dapat diukur setelah bayi lahir, bukan pada naadi ibu yang mengandung.

5. Perbezaan ukuran payudara
Orang dahulu melihat pada fizikal ibu, jika payudara kanan lebih besar maka bayi yang dikandung adalah lelaki, jika payudara kiri yang lebih besar maka bayinya perempuan.Tidak dinafikan p
erubahan hormon dan penghasilan air susu menjadikan ukuran payudara membesar sepanjang kehamilan. Namun tidak ada bukti bahawa perbezaan ukuran payudara kiri dan kanan berhubungan dengan jantina bayi.

6. Morning sickness

Kononnya jika morning sickness yang dialami ibu hamil sangat teruk, kemungkinan besar anaknya perempuan. Sebaliknya jika tidak mengalami morning sickness atau tidak terlalu teruk, kemungkinan bayinya lelaki. Perbezaan hormon yang dihasilkan janin perempuan dan lelaki dijangka mewujudkan perbezaan tahap morning sickness yang dirasakan. Penelitian di Sweden antara tahun 1987-1995 membuktikan bahawa mitos tersebut adalah benar.

7. Suhu di telapak kaki
Terbukti bahawa jika tapak kaki ibu hamil selalu sejuk, kemungkinan besar anaknya laki-laki. Penelitian telah dilakukan oleh Dr Alexander Nachnamen, Jerman. Wanita yang mengandung bayi lelaki lebih selalu mengalami gangguan peredaran darah sehingga telapak kakinya terasa dingin.

8. Naluri calon ibu
Sejak dulu lagi, tekaan ibu berkenaan jantina bayinya lebih tepat berbanding tekaan ayah atau sanak saudara yang lain. Tekaan paling jitu sememangnya diperoleh berdasarkan hasil ultrasonografi (USG). Tetapi jika bersandarkan naluri, 71% tekaan seorang calon ibu adalah benar.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan